Jenis Pemeriksaan Cara Mengetahui Penyebab Demam

Penyakit Demam Pada Laki

Fakta tentang Cek Demam Lengkap

Demam adalah peningkatan suhu tubuh yang terjadi sebagai respons dari infeksi. Biasanya, seseorang disebut mengalami demam saat suhu tubuhnya lebih dari 38 derajat Celcius.

Meski begitu, beberapa orang bisa mengalami suhu tubuh yang naik turun, disebut juga demam remiten. Infeksi juga bukan satu-satunya yang menyebabkan demam. Kondisi ini juga dapat disebabkan oleh peradangan, reaksi pada obat, reaksi alergi, gangguan autoimun, dan masih banyak lagi.

Jika demam disebabkan oleh infeksi, gangguan ini bisa terjadi selama 4 hari atau lebih sedikit. Namun jika penyebabnya sesuatu yang tidak menular, demam mungkin terjadi lebih lama atau berulang.

Lalu, jenis pemeriksaan apa saja yang termasuk cek demam lengkap?

Seseorang yang berisiko tinggi terhadap infeksi, terlihat sakit parah, atau sudah lanjut usia membutuhkan pemeriksaan untuk memastikan penyebab demam. 

Gejala Penyakit Demam pada Laki Laki
Gejala Penyakit Demam pada Laki Laki

Ada beberapa tindakan yang bisa dilakukan, antara lain:

  • Hitung darah lengkap

Peningkatan jumlah sel darah putih biasanya mengindikasikan terjadinya infeksi. Contohnya, peningkatan neutrofil menunjukkan infeksi bakteri yang terbilang baru. Jika ada peningkatan eosinofil, kemungkinan tubuh terserang parasit.

  • Tes urine

Pemeriksaan ini digunakan untuk mendeteksi tampilan, konsentrasi, hingga kandungan pada urine. Jika hasilnya tidak normal, bisa jadi seseorang terserang infeksi atau gangguan lainnya. Tes ini bisa dilakukan dengan dipstick test atau uji mikroskopis.

  • Tes pencitraan
Baca Juga :  Apakah Penanganan Mata Ikan Harus dengan Operasi?

Pemeriksaan ini berguna untuk melihat bagian dalam tubuh. Dengan penggunaan energi, seperti sinar-X atau gelombang suara, bagian dalam tubuh bisa terlihat dengan jelas. Dengan begitu, beberapa penyakit layaknya kanker bisa terdeteksi dengan baik.

Waktu Tepat Melakukan Cek Demam 

Selain demam, ada beberapa gejala lainnya yang bisa terjadi bersamaan dan perlu segera mendapat pemeriksaan:

  • Kebingungan.
  • Ketidakmampuan untuk berjalan.
  • Kesulitan untuk bernapas.
  • Nyeri dada.
  • Mengalami halusinasi.
  • Kejang.

Cara Mencegah Terjadinya Demam

Membatasi paparan dari penyebab infeksi adalah cara paling baik untuk pencegahan. Nah, pastikan untuk menerapkan beberapa tindakan berikut ini:

  • Rutin mencuci tangan, terutama sebelum makan, setelah menggunakan toilet, serta setelah berada di sekitar banyak orang.
  • Ajari anak cara mencuci tangan yang benar.
  • Selalu membawa pembersih tangan antiseptik atau tisu antibakteri, terutama jika sulit mendapatkan akses air.
  • Hindari menyentuh hidung, mulut, atau mata tanpa memastikan kebersihan tangan.
  • Tutupi mulut saat batuk dan hidung saat bersin.
  • Hindari berbagi-pakai cangkir, gelas, dan peralatan lainnya.

Itulah beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mendeteksi penyebab terjadinya demam. 

Jika demam terjadi lebih dari 24 jam, memang sebaiknya segera mendapatkan pemeriksaan dari ahlinya. Terlebih jika mengalami gejala lainnya, pemeriksaan perlu dilakukan sesegera mungkin agar masalahnya tidak lebih parah.

Referensi:

MSD Manuals. Diakses pada 2023. Fever in Adults.

Baca Juga :  5 Cara Membiasakan Gaya Hidup Sehat pada Anak

Healthline. Diakses pada 2023. Everything You Need to Know About Fever.

 

Artikel anda ingin di muat di dailyhospital.id? Silahkan Register disini atau hubungi : halo@medicaltourism.id  untuk kerjasama & partnership

Related Articles

Responses

Your email address will not be published. Required fields are marked *